Memahami Perkembangan VR & AR di Asia Pasifik

Siapa yang belum pernah mendengar tentang Pokémon GO? Sejak diluncurkan pada 2016, game mobile augmented reality (AR) telah meledak di seluruh dunia. Lebih penting lagi, hal itu disebabkan oleh fenomena sosial global tunggal yang melambangkan konsep AR dan virtual reality (VR) menjadi perhatian utama. Langkah terakhir dalam teknologi semikonduktor telah membawa tenaga kuda pemrosesan menakjubkan ke dalam kehidupan kita dan telah menjadi salah satu kontributor paling instrumental untuk menghadirkan pengalaman bermain multi-sensorik yang unik.

 

Tapi apakah AR dan VR hanya bagus untuk game? Apa yang kita lihat sejauh ini hanya puncak gunung es. Teknologi up dan coming ini menjanjikan banyak cara untuk memperbaiki cara kita hidup, terutama di wilayah yang secara kultural, geografis, dan beragam secara ekonomi seperti Asia Pasifik. Di sini, kita melihat tiga area aplikasi yang bisa sangat diuntungkan dari AR dan VR.

 

Menyelamatkan Kehidupan Manusia

Asia Pasifik memiliki beberapa lanskap fisik yang paling beragam dan dinamis di dunia, mulai dari hutan hujan dan pegunungan sampai stepa dan kepulauan. Hal ini dapat menjadi tantangan bagi lembaga penyelamat saat melakukan pemulihan darurat, pemulihan bencana, dan misi pencarian dan penyelamatan. Di sinilah AR dapat memberikan dimensi tambahan yang membuat perbedaan.

Aplikasi AR sedang dikembangkan yang menyediakan hamparan peta tengara dan legenda topografi terkemuka - meningkatkan kesadaran geografis dan memungkinkan tim penyelamat untuk menavigasi medan yang sulit dengan lebih baik. VR juga semakin populer untuk pelatihan penyelamatan, berkat kemampuannya untuk mensimulasikan situasi tertentu. Ini memberdayakan lembaga penyelamat untuk mempertajam ketrampilan mereka dan membantu mereka menyelamatkan lebih banyak nyawa.


 
Meningkatkan Pengalaman Perjalanan

Kawasan Asia Pasifik tidak hanya beragam secara fisik, tapi juga secara kultural dan linguistik. Faktanya, kawasan ini telah meledak menjadi pasar perjalanan regional terbesar di dunia, membual sekitar 200 juta perjalanan keluar pada tahun 2016. Kita hanya bisa membayangkan bagaimana turis Jepang berjuang untuk menemukan jalannya di jalan-jalan sibuk di Kuala Lumpur.

Salah satu solusinya berasal dari Google, yang memanfaatkan fitur Google Translate-nya dan tampil dengan aplikasi AR yang langsung menerjemahkan teks tercetak dalam 27 bahasa dan dapat digunakan untuk membantu memesan makanan di restoran dan menjelajahi kota seperti lokal. Tapi mengatasi hambatan bahasa hanyalah permulaan. Kami melihat semakin banyak alat yang muncul seperti aplikasi wisata AR yang menawarkan panduan interaktif dan real-time untuk meningkatkan pengalaman perjalanan. Siapa tahu - lain kali kita mengunjungi Angkor Wat, kita mungkin bisa menggunakan teknologi AR untuk memvisualisasikan kota-kota yang tersembunyi di balik hutan.


 
Menambah Nilai Pendidikan

Sungguh menggembirakan melihat kualitas pendidikan di Asia Pasifik meningkat pesat, dan negara-negara seperti Jepang, Singapura, dan Taiwan telah memimpin peringkat pendidikan. Bukan suatu kebetulan bahwa negara-negara ini telah secara agresif mengintegrasikan teknologi ke dalam ruang kelas.

Berkat VR, siswa sekolah dasar di Singapura dapat memulai perjalanan lapangan virtual. Misalnya, ini bisa membiarkan mereka mengeksplorasi cara para petani menggunakan mesin berteknologi tinggi di peternakan ikan lepas pantai dan lebih memahami sektor pertanian setempat, meskipun penduduk kota yang tinggi dan lahan yang terbatas di rumah. Kita juga bisa mengharapkan VR untuk digunakan di sekolah kedokteran di Asia Pasifik seperti yang dimiliki beberapa universitas di A.S. Salah satu proyek tersebut - Laboratorium Motion Capture UCLA - sedang digunakan oleh ahli syaraf untuk memahami bagaimana otak mengkodekan dan mengambil kenangan di lingkungan baru.

 


Tak satu pun dari aplikasi futuristik ini dimungkinkan tanpa inovasi terus-menerus dalam "otak" setiap perangkat cerdas - mikroprosesor, yang dibangun di atas semikonduktor. Perkembangan selalu berlangsung untuk membuat ini sekecil mungkin tanpa mengorbankan kinerja, terutama karena perangkat cerdas menjadi lebih banyak di mana-mana. Ketika kita melihat ke depan untuk inovasi berikutnya di AR dan VR, perlu diingat bahwa kadang-kadang hal terkecil dapat memberi kekuatan pada perubahan terbesar.
 

SUBSCRIBE NEWSLETTER
Copyright © 2015. SHINTA VR