Seberapa Efektif Penggunaan VR untuk Program Amal ?

Published 14 August 2018, 08:09

Liputan media tentang tragedi – serangan teroris, tunawisma, krisis pengungsi – bisa begitu luar biasa sehingga membuat mati rasa. Amal mengatakan itu juga bisa membuat lebih sulit untuk mendapatkan dukungan.

Ada yang berharap bentuk media baru akan lebih persuasif – virtual reality atau VR, yang menurut mereka membuat orang lebih berempati.

Pada penggalangan dana New York City baru-baru ini untuk Komite Penyelamatan Internasional, peserta dapat melangkah keluar dari pertemuan dan memiliki hubungan langsung dengan orang-orang yang ada di sana untuk membantu. Beberapa kursi dipasang di tempat para tamu dapat duduk dan memasang headset VR.

Setelah mereka mengenakan headset, tamu itu terbenam di dunia kamp pengungsi di Lebanon. Cheryl Henson, seorang donor IRC, mengatakan bahwa melalui VR dia berada di tenda keluarga, menonton anak-anak bermain.

“Ini adalah cara yang sangat efektif untuk merasa seperti Anda ada di dalam ruangan karena Anda memiliki rasa nyata dari ini adalah orang-orang nyata,” katanya. “Ada makanannya, ada pakaiannya, ada pembicaraan.”

Perasaan benar-benar ada mengapa beberapa penggemar VR menyebutnya “mesin empati”.

Reaksi Henson adalah tipikal orang lain yang telah mencoba pengalaman Lebanon, kata Cathe Neukum, produser eksekutif untuk IRC. “Kami tidak bisa membawa donor atau orang ke lapangan, tetapi kami membawa lapangan ke donor dan konstituen kami dan pendukung kami,” katanya. “Itulah yang begitu hebat tentang VR; itulah yang membuatnya, saya pikir, alat penting untuk amal.”

Badan amal lainnya juga mencoba VR, termasuk Amnesty International dan the Clinton Foundation.

“Tujuan akhirnya adalah ketika Anda melepas headset, Anda memiliki inspirasi untuk bertindak dalam kehidupan nyata,” kata Gordon Meyer, direktur pemasaran untuk YouVisit, yang menciptakan pengalaman VR untuk IRC.

Tidak ada yang tahu pasti apakah VR adalah alat yang lebih kuat daripada media lain untuk membuat orang bertindak secara amal, tetapi itu adalah subjek dari studi yang serius.

Jeremy Bailenson, direktur pendiri Virtual Human Interaction Lab milik Stanford University, telah mempelajari VR sejak awal. Dia mengatakan ada semakin banyak bukti bahwa VR bisa lebih efektif daripada media lain dalam membangkitkan empati. Tetapi itu harus dilakukan dengan benar.

“Apa yang kita tahu bagaimana melakukannya dengan baik adalah menciptakan pengalaman yang benar-benar memanfaatkan apa yang disebut kognisi yang terwujud, yang bergerak melalui ruang, melihat-lihat, menggunakan mata Anda, menggunakan tubuh Anda untuk berinteraksi dengan adegan dan itulah yang membuat VR spesial, “Kata Bailenson.

Saat ini labnya sedang mempelajari apakah VR membuat orang lebih berempati kepada orang-orang tunawisma daripada bentuk media lain. Satu grup mendapatkan video atau beberapa literatur dan kelompok lain memiliki pengalaman VR.

Pengalaman VR menempatkan Anda pada posisi seseorang yang menjalani perjalanan yang berakhir dengan tunawisma.

Laboratorium Interaksi Manusia Virtual Stanford University sedang mempelajari apakah realitas virtual membuat orang lebih berempati kepada orang-orang tunawisma daripada bentuk media lain. Adegan ini menirukan seorang wanita tidur di bus. Di bus, Anda harus menjaga ransel Anda dari pencuri sepanjang malam.

Jurnalis Vignesh Ramachandran, yang berpartisipasi dalam penelitian ini, mengatakan dia banyak membaca tentang tunawisma tetapi sesuatu tentang pengalaman melindungi barang-barangnya di bus sampai kepadanya.

“Saya hanya ingat berpikir seperti, ‘Ya ampun’ Anda tidak bisa membayangkan harus terus-menerus mencari keselamatan Anda ketika Anda mencoba untuk mendapatkan tidur malam yang nyenyak,” katanya. “Bagian itu seperti menyerang saya.”

Setelah pengalaman VR, para peserta diminta menandatangani petisi untuk perumahan bagi para tunawisma. Studi ini akan melihat apakah mereka atau orang yang membaca materi dan melihat video lebih mungkin untuk menandatangani.

Tetapi menggunakan VR untuk mempromosikan empati memiliki skeptisnya. Paul Bloom, seorang profesor psikologi Yale dan penulis Against Empathy, berpikir bahwa jika pengalaman VR semacam ini menjadi umum mereka tidak akan lebih efektif daripada media lainnya.

“Empati – merasakan penderitaan orang lain – melelahkan. Ini mengarah pada kelelahan. Ini mengarah pada penarikan,” kata Bloom. “Terapis terbaik, dokter terbaik, filantropis terbaik adalah orang-orang yang tidak merasakan penderitaan orang lain. Hanya orang yang peduli dengan orang lain yang ingin membantu, tetapi melakukannya dengan gembira.”

Bloom mengatakan dia mungkin sekolah tua, tetapi dia berpikir jika Anda benar-benar ingin masuk ke kepala manusia lain dan memahami mereka, cobalah membaca novel yang bagus.

Share Now

 

Recent Post

Virtual YouTubers Kizuna Ai, Shiro dan Maya Putri hadir di Acara C3 AFA Jakarta 2018!

Published 11 September 2018, 14:49

7 Contoh Keberhasilan Pemasaran Virtual Reality

Published 04 September 2018, 11:05

Debut Maya Putri di C3AFA 2018 Sebagai Youtuber Virtual di Indonesia

Published 28 August 2018, 08:07

Partisipasi Shinta VR di C3 AFA Jakarta 2018

Published 23 August 2018, 04:33

Seberapa Efektif Penggunaan VR untuk Program Amal ?

Published 14 August 2018, 08:09
SUBSCRIBE NEWSLETTER
Copyright © 2015. SHINTA VR