Pos: AR / VR Facebook untuk “Pergeseran Besar” dalam Cara Berhubungan dengan Privasi Pengguna

AR / VR Facebook untuk “Pergeseran Besar” dalam Cara Berhubungan dengan Privasi Pengguna


Kepala Facebook Reality Labs Andrew Bosworth merilis memo internal berjudul “Pergeseran Besar”, yang menggarisbawahi mengapa perusahaan perlu mulai membangun produk sekarang yang lebih menyeimbangkan privasi pengguna dan pengalaman pengguna.

Bahkan sebelum Facebook pindah untuk mewajibkan semua pengguna Oculus baru untuk masuk dengan Facebook, pengguna headset Oculus sebenarnya khawatir tentang perlakuan perusahaan terhadap privasi pengguna. Facebook memiliki rekam jejak panjang atas skandal privasi, termasuk bencana Cambridge Analytic, pengawasan massal, dan penguatan informasi yang salah (alias ‘berita palsu’). Masih ada lagi, tetapi daftarnya panjang sekali.

Virtual dan augmented reality membuka jendela baru yang lebih intim ke dalam perilaku pengguna, dengan data biometrik yang diperoleh dari perangkat VR / AR yang menawarkan vektor penting untuk memahami apa yang membuat setiap individu tergerak. Ini adalah harta karun berupa data pengguna yang sebagian besar belum dimanfaatkan (dan tidak dibocorkan, sejauh yang kami tahu), tetapi tidak selalu seperti itu.

Sekarang, Andrew Bosworth, kepala tim Lab Realitas AR / VR Facebook, meminta rekan-rekannya untuk menempatkan privasi pengguna sebagai inti dari produknya. Memo ‘Big Shift’, terlihat di bagian bawah, diperoleh oleh Big Technology, dan pertama kali dilaporkan oleh OneZero.

“Mulai Januari kami mengubah cara kami mendekati pengembangan produk di FRL. Alih-alih membayangkan sebuah produk dan memangkasnya agar sesuai dengan standar modern privasi dan keamanan data, kami akan membalik proses kami. Kami akan mulai dengan asumsi bahwa kami tidak dapat mengumpulkan, menggunakan, atau menyimpan data apa pun. Beban ada pada kami untuk menunjukkan mengapa data tertentu benar-benar diperlukan agar produk dapat berfungsi. Bahkan kemudian saya ingin kami menskalakannya seagresif mungkin, menahan bar yang lebih tinggi untuk mengirim data ke server daripada yang kami lakukan untuk memprosesnya secara lokal. Saya tidak masalah dengan kami dalam memberikan opsi kepada pengguna untuk berbagi lebih banyak jika mereka memilih (ikut serta) tetapi secara default kami tidak mengharapkannya. ”

Dalam memo yang dirilis pada 22 Desember, Bosworth mengatakan dia tidak hanya bertujuan untuk memenuhi ekspektasi privasi pengguna saat ini, tetapi ingin “membedakan produk kami atas dasar privasi. Biarkan perusahaan lain berebut untuk mengikuti kita. ”

Bosworth, veteran Facebook selama 15 tahun, pertama kali bergabung dengan Microsoft pada tahun 2004; Microsoft bukanlah Microsoft yang kita kenal sekarang, tetapi telah berubah untuk memprioritaskan keamanan pengguna dalam menghadapi sejarah panjang yang seolah-olah meninggalkan perlindungan virus dan malware untuk diselesaikan oleh pihak ketiga. Bosworth mengatakan dalam memo itu karena “puluhan tahun buffer overruns dan dereferensi yang tidak diperiksa dalam basis kode yang luas”.

Setelah satu setengah tahun bertugas sebagai perancang perangkat lunak di Microsoft, Bosworth mengatakan kritik publik mendorong perusahaan untuk memprioritaskan ulang keamanan, yang membantunya menjadi pemimpin tepercaya di bidangnya seperti saat ini.

“Saat ini Microsoft dianggap sebagai vendor perangkat lunak paling tepercaya di dunia. Ini dipercaya oleh sebagian besar perusahaan enterprise. Berada di luar sejak 2005, sangat mengesankan menyaksikan kegigihan mereka menghasilkan perubahan bertahap namun pasti dalam reputasi mereka. Saya pikir ini adalah model bagi kami di Facebook. Kita harus menjadi yang terdepan dalam menyediakan perangkat lunak yang sadar privasi. ”

Bosworth tidak setuju dengan pandangan bahwa Facebook tidak peduli tentang keseimbangan privasi dan pengalaman pengguna, tetapi dia mengatakan bahwa karena pergeseran sentimen publik baru-baru ini, perusahaan harus “mempertimbangkan pengalaman konsumen secara holistik daripada mengoptimalkan setiap fitur individu”.

Facebook sekarang menawarkan serangkaian fungsi privasi baru yang mengungkapkan data apa yang dikumpulkan perusahaan saat Anda menggunakan perangkat VR-nya. Itu bergerak ke arah yang benar, namun jelas bahwa perusahaan secara keseluruhan masih belum bekerja pada gelombang yang sama. Bulan ini saja, Facebook telah menghadapi reaksi keras karena kesalahan penanganan privasi pengguna WhatsApp.

“Langkah selanjutnya adalah memprioritaskan privasi untuk meresap ke seluruh budaya kami, kami telah membuat terobosan di sini, tetapi jalan kami masih panjang. Ulasan Privasi seharusnya menjadi praktik tata graha sederhana kecuali kami mendeteksi perubahan lebih lanjut dalam sikap publik terhadap privasi. ”

Entah disengaja atau tidak, memo Bosworth menyentuh inti permasalahan: perusahaan besar tidak bertindak demi kepentingan terbaik Anda ketika diberi kebebasan, dan pengguna perlu memprioritaskan privasi daripada pengalaman pengguna jika mereka ingin mendorong entitas seperti itu. Facebook ke arah itu. Ini seharusnya menjadi ‘Pergeseran Besar’ dalam cara Facebook saat ini beroperasi, dan kami dapat mengetahui alasannya.

Source

Gilang Perdana

Gilang Perdana