Para Dokter Gunakan VR untuk Mempelajari Model Tumor 3D

Published 15 January 2019, 11:53

Dokter di Cancer Research UK Cambridge Institute (CRUK) menciptakan laboratorium virtual baru yang akan menggunakan VR untuk membangun model 3D sampel tumor, menyediakan cara baru untuk melihat kanker.

Para peneliti mulai dengan mempelajari biopsi jaringan tumor – para peneliti telah mulai dengan melihat kanker payudara – yang kemudian diiris tipis-tipis dan diwarnai dengan spidol, seperti apa yang biasanya akan diperiksa di bawah mikroskop standar. Namun, dalam proses ini, sampel dipindai oleh program komputer yang menciptakan model 3D interaktif untuk menunjukkan karakteristik molekuler dan DNA mereka.

Para peneliti dapat menggunakan VR untuk memanipulasi model dan bahkan dapat “terbang melalui”sampel untuk melihat di dalam sel sendiri dengan harapan mendapatkan pemahaman yang lebih jelas.

“Kami ingin membuat peta tumor yang interaktif, setia, 3D yang dapat dipelajari dalam realitas virtual sehingga para ilmuwan dapat ‘berjalan masuk’ dan melihatnya dengan sangat terperinci,” kata ketua peneliti Greg Hannon.

“Belum ada yang meneliti geografi tumor dalam tingkat detail ini sebelumnya,” kata Hannon kepada BBC, “itu adalah cara baru dalam memandang kanker.”

Simulasi akan membiarkan dokter menganalisis setiap sel tumor dari dalam, sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Dan karena data tersebut disimpan dalam simulasi komputer daripada slide mikroskop, dokter di seluruh dunia dapat menjelajahi dan mempelajari kanker secara bersamaan – membuka peluang untuk kolaborasi yang lebih produktif dan perawatan yang lebih baik.

“Memahami bagaimana sel-sel kanker berinteraksi satu sama lain dan dengan jaringan yang sehat sangat penting jika kita akan mengembangkan terapi baru,” kata Kepala Ilmuwan CRUK, Karen Vousden. “Melihat tumor menggunakan sistem baru ini jauh lebih dinamis daripada versi 2D statis yang biasa kita gunakan.”

Potensi dampak positif yang luar biasa ini adalah alasan mengapa Hannon dan timnya dapat menerima dua hibah multi-juta dolar dari CRUK. Itu juga yang membuat tugas ini begitu menakutkan.

“Jumlah informasi yang ingin kami buat sangat besar,” tambah Hannon. “Ini adalah tingkat informasi, mengingat teknologi saat ini, yang sulit bagi manusia untuk dipahami dan dianalisis. Jadi kami harus menemukan cara baru untuk berinteraksi dengan data ini. Pass pertama kami adalah mencoba dan mengambil set data besar itu, dari layar komputer, dan mempresentasikannya dalam realitas virtual. ”

SUBSCRIBE NEWSLETTER
Copyright © 2020. SHINTA VR

PT. CITRA WAHANA TEKNOLOGI
Bizxpress Building
50, Jl. H. Agus Salim
Jakarta, 10340
021-27083399