Pelestarian Peristiwa Bersejarah di VR Harus Menjadi Prioritas

Published 17 April 2019, 03:56

Beberapa hari yang lalu, Katedral Notre Dame yang bersejarah di Paris, Prancis mengalami kebakaran hebat yang menyebabkan kerusakan signifikan pada bangunan abad ke-12. Meskipun pihak berwenang Prancis mampu menyelamatkan sebagian besar struktur, termasuk dua menara persegi panjang, sebagian besar bingkai hancur, bersama dengan keseluruhan puncak ikon landmark.

Untungnya, situs bersejarah Perancis baru-baru ini diabadikan dalam 360 derajat oleh TARGO, sebuah studio VR yang berspesialisasi dalam film dokumenter imersif. Berkat upaya yang dilakukan oleh perusahaan, generasi masa depan akan memiliki kemampuan untuk melangkah melalui pintu besar katedral besar dan berdiri di dalam ruang yang disucikan, seolah-olah kemarin api tidak pernah terjadi.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan-perusahaan seperti TARGO telah mulai menggunakan teknologi mendalam untuk secara digital menangkap landmark terbesar kami, situs bersejarah, dan monumen dan melestarikannya untuk generasi mendatang; perang salib yang benar untuk mengabadikan upaya umat manusia. Ini mungkin tampak seperti tugas yang mustahil, secara virtual mengarsipkan lokasi fisik sambil secara bersamaan menangkap keajaiban yang menakjubkan dari melihat mereka secara langsung; Namun, kemajuan terbaru dalam teknologi penangkapan spasial, seperti fotogrametri dan pemetaan spasial, telah menghasilkan pengalaman virtual foto yang lebih realistis.

Ketika teknologi terus berkembang, pilihan mengunjungi rendisi virtual dari lokasi dunia nyata hanya akan menjadi lebih layak, memungkinkan pengguna untuk kehilangan diri mereka dalam simulasi kehidupan nyata yang terlalu sulit atau turun ke kanan tidak mungkin untuk mengunjungi dalam kehidupan nyata.

Menyusul penghancuran patung Bamiyan di Afghanistan pada tahun 2001, Ben Kacyra mulai secara digital menangkap landmark bersejarah untuk pelestarian dengan menggunakan teknologi pemindaian laser, kemudian meluncurkan perusahaan nirlaba CyArk pada tahun 2003. Pada tahun 2018, perusahaan bermitra dengan Google Arts & Culture untuk membawa koleksi luas situs warisan yang telah direkam kepada massa, serta meluncurkan proyek Open Heritage, sebuah inisiatif baru yang didedikasikan untuk pelestarian digital situs bersejarah di seluruh dunia.

Sejauh ini kemitraan telah menghasilkan penangkapan 3D dari situs-situs seperti Kuil Kukulcan yang berusia 1.000 tahun di kota Maya Chichén Itza di Meksiko, bagian dari kota Romawi Pompeii, yang terkubur oleh letusan Gunung Vesuvius yang terkenal di 79 M; dan tebing penduduk asli Amerika di Mesa Verde di Colorado selatan.

"Dengan teknologi modern, kami dapat menangkap monumen-monumen ini dengan detail yang lebih lengkap daripada sebelumnya, termasuk warna dan tekstur permukaan dan geometri yang ditangkap oleh pemindai laser dengan presisi milimeter dalam 3D," Chance Coughenour, manajer program Google Arts & Culture, mengatakan di blogpost.

Dengan fotogrametri dan penangkapan spasial 3D yang meningkat, teknologi imersif siap untuk menjadi alat pelestarian utama untuk lokasi dunia nyata. Sementara banyak dari kita saat ini berbagi kemewahan untuk dapat mengunjungi berbagai tujuan bersejarah secara langsung, generasi masa depan mungkin tidak seberuntung itu. Apakah itu perang, perubahan besar dalam budaya, atau Alam Pertiwi itu sendiri, jelas bahwa tidak ada tengara yang aman dari kita atau unsur-unsurnya.

Menangkap struktur dan area terkenal ini di VR memastikan mereka akan benar-benar bertahan dalam ujian waktu. Bayangkan bisa secara fisik berjalan di jalanan New Orleans sebelum Badai Katrina, atau mengunjungi berbagai lantai World Trade Center sebelum serangan 911.

SUBSCRIBE NEWSLETTER
Copyright © 2020. SHINTA VR

Jl. Nangka II, RW.2, Cipete Utara, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12410
021-22229631