Pertarungan Breakdance Langsung di VR Menghubungkan Orang-Orang di Seluruh Dunia

Published 20 January 2021, 09:43

Jika Anda tidak terlalu memperhatikan VR, Anda tidak akan tahu bahwa beberapa hal yang sangat futuristik sedang terjadi hari ini. Contoh kasus: VRChat adalah tuan rumah bagi komunitas orang-orang yang sedang berkembang yang terikat pada pelacak gerakan untuk melakukan pertarungan tari langsung dalam realitas virtual.

Ya kadang-kadang terlihat sangat tersendat, dan perangkat kerasnya pasti sulit untuk dipasang, tetapi tidak dapat disangkal bahwa kita hidup di masa depan ketika orang-orang mengenakan headset, beralih ke avatar anime, dan breakdance satu sama lain dalam realitas virtual.

Ini adalah orang-orang nyata, terhubung secara virtual dari seluruh dunia, benar-benar melakukan gerakan tarian ini dalam waktu nyata. Pertarungan dansa seperti ini telah muncul di VRChat, sebuah aplikasi VR sosial yang telah merangkul pelacakan gerak seluruh tubuh dan pendekatan 'apa saja' untuk avatar; puncaknya telah mengarah pada tingkat ekspresi diri digital yang tak terkendali ini.

Untuk melakukan gerakan tarian seluruh tubuh dalam VR, penari VRChat yang produktif, Makoto dari Korea Selatan menggunakan headset HTC Vive dengan add-on nirkabel, pengontrol Indeks di sekitar pergelangan tangannya, dan Vive Trackers di pinggang dan kakinya.

Menari di VRChat telah menjadi sesuatu sejak awal, dari pesta dansa spontan sederhana hingga pemain yang melakukan tarian tiang yang sebenarnya dalam realitas virtual.

Komunitas mulai terbentuk di sekitar aktivitas ini, dengan penyelenggara yang mengoordinasikan pertemuan virtual, bimbingan, dan kompetisi, menghubungkan orang-orang dari seluruh dunia yang hampir pasti tidak akan pernah bertemu sebaliknya.

International Dance Association (IDA) adalah salah satu organisasi semacam itu. Grup ini telah menyelenggarakan serangkaian pertarungan tari bergaya turnamen dengan para juri dan hadiah; IDA dengan senang hati menjelaskan format salah satu acaranya tahun lalu, menggunakan VRChat, secara alami:

Menari dalam VR sangat ditingkatkan dengan aksesori penangkap gerakan, yang berarti masih ada hambatan yang signifikan untuk masuk mengingat biaya pembelian aksesori tambahan untuk pelacakan seluruh tubuh. Untungnya, sudah ada persaingan yang berlangsung di bagian depan itu, bersama dengan headset VR yang semakin terjangkau.

Di sisi perangkat lunak, peningkatan teknologi avatar juga akan meningkatkan pengalaman. Makoto, penari dari Korea Selatan, memamerkan keterampilan menarinya di aplikasi VR sosial lainnya, Neos VR, yang mereplikasi gerakannya dalam realitas virtual dengan lebih realistis:

Meskipun komunitas semacam itu masih baru, gerakan menari di akar rumput di VRChat dan sekitarnya adalah contoh lain dari kemampuan VR untuk menghubungkan orang-orang dari jarak jauh dengan cara yang benar-benar unik. Karena teknologinya menjadi lebih baik dan lebih murah, Anda dapat bertaruh bahwa ini dan kasus penggunaan VR yang tidak terduga lainnya akan terus bermunculan.

Source

SUBSCRIBE NEWSLETTER
Copyright © 2020. SHINTA VR

PT. CITRA WAHANA TEKNOLOGI
Bizxpress Building
50, Jl. H. Agus Salim
Jakarta, 10340
021-27083399