Post: Teknologi Virtual Reality Memberi Pengalaman Imersif Untuk Siswa Antropologi

Teknologi Virtual Reality Memberi Pengalaman Imersif Untuk Siswa Antropologi

Banyak siswa tertarik pada antropologi sehingga mereka ingin belajar mengetahui lebih luas lagi mengenai budaya lokal dan global. Pada semester ini mahasiswa Antropologi 101G (ANTH 101G) mampu membenamkan diri dalam budaya yang berbeda tanpa harus keluar kelas dengan memakai virtual reality.

Didalam kelas, biasanya hanya mata pelajaran seni atau sains yang dapat demonstrasikan pengalaman secara langsung. Tetapi menurut Profesor John Dulin, koordinator program antropologi, bisa mendapatkan pengalaman yang sama walaupun antropologi sulit dilakukan di dalam kelas. “Seorang antropolog melakukan observasi partisipan, yang sering kali melibatkan kehidupan di lingkungan asing untuk jangka waktu yang lama,” kata Dulin. “Ini menuntut peneliti untuk membenamkan diri dalam sebuah setting. Teknologi VR memberikan cara yang bagus untuk menyampaikan pengalaman melakukan penelitian etnografi dalam suasana yang tidak biasa tanpa meninggalkan ruang kelas. ”

Para siswa di ANTH 101G masing – masing mendapatkan headset VR untuk merasakan dan mendapatkan pengalaman  secara langsung pada kelas antropologis. Dulin kemudian menjelaskan mengenai latar belakang tentang bagaimana antropolog benar – benar melakukan penelitian di lapangan dan mereka tidak selalu membawa buku catatan dan menyela situasi sehingga mereka dapat membuat catatan. Sebaliknya, ia menginstruksikan siswa untuk membuat “catatan mental” pada hal-hal yang mereka amati, pertanyaan yang mungkin mereka miliki, dan teori yang mungkin mereka rumuskan. Kemudian, setelah beberapa menit pengaturan teknis, para siswa siap untuk memulai praktek lapangan antropologis yang mendalam.

Setelah praktek dimulai dengan menggunakan VR, siswa dapat dipindahkan ke negara, orang, dan budaya yang berbeda, tanpa konteks atau pengalaman sebelumnya. Mereka berada di tengah-tengah aksi, dapat dengan bebas mengamati dan berinteraksi dengan cara yang melampaui membaca atau mendengarakan.

Menggunakan VR di kelas berarti] siswa dapat berlatih membuat observasi dalam suasana yang tidak biasa,” kata Dulin.

“Mereka berlatih mengajukan pertanyaan untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang berbagai orang dan pengalaman yang mungkin mereka alami. Ini memupuk kemampuan mereka untuk menerapkan wawasan antropologis dan mode penyelidikan saat mereka melintasi berbagai lingkungan budaya. “

Dulin melihat berbagai aplikasi untuk VR di kelas, terutama dalam membantu siswa untuk lebih memahami apa artinya hidup dalam konteks sosial yang berbeda atau bahkan saat mengalami peristiwa dari sejarah.

“Kami ingin mengintegrasikan VR dengan pengajaran di kelas divisi bawah dan atas,” katanya. “Saya berencana untuk menggunakan VR di kelas yang disebut ‘Perdamaian, Kekerasan, dan Moralitas Manusia’ di musim gugur. Beberapa siswa mungkin cenderung berpikir perang secara abstrak karena jauh dari pengalaman mereka. Ada film dokumenter VR yang menarik tentang kehidupan di zona perang yang bisa mengurangi jarak itu sedikit. Di kelas arkeologi kami, siswa dapat mengunjungi situs penggalian di VR dan mengalami simulasi masyarakat masa lalu. Kami berharap VR akan digunakan dalam kelas antropologi di mana pun itu menciptakan kesempatan bagi siswa untuk mengalami materi pelajaran pada tingkat yang lebih akrab. ”

Dari VR ini sangat membantu dalam pembelajaran maupun pelatihan, hanya dengan memakai headset VR menjadikan simulasi seperti nyata 100% , dapat dilakukan dimana saja membuat pelatihan sangat efektif dan efisien serta tidak adanya resiko yang merugikan diri seperti kecelakaan. Di Indonesia, juga memiliki perusahaan VR yaitu SHINTA VR yang dapat memberikan pelatihan secara nyata. SHINTA VR memiliki dua sistem yaitu sistem edukasi (Millealab) dan virtual meeting (SpaceCollab). Jadikan pelatihan menjadi nyata menggunakan VR!

Sekar

Sekar